PERDA MOLOR, ADD TERLAMBAT

10 June 2011 07:24 WIB
 
0

MOLOR: Kepala Bidang Kelembagaan ESDM Badan Pengembangan Masyarakat dan Pemerintah Desa (BPMPD) Kabupaten Sumedang, Dian Putri Muslich SH, MH, lambatnya pencairan ADD karena adanya perubahan PERDA. Foto:Igun

DARMARAJA, Keterlambatan pencairan Alokasi Dana Desa (ADD) tahun anggaran 2011, salahsatu penyebabnya, adanya perubahan Peraturan Daerah (Perda) nomor 51 menjadi Perda nomor 09 tahun 2010, hal itu dijelaskan Kepala Bidang Kelembagaan ESDM di Badan Pengembangan Masyarakat dan Pemerintah Desa (BPMPD) Kabupaten Sumedang, Dian Putri Muslich SH, MH, menjawab pertanyaan sumek usai memberikan pemaparan dalam Sosialisasi Dana Bagi Hasil Pajak Daerah dan Retribusi Daerah bagi Desa dan Alokasi Dana Desa tahun 2011, dihadapan para kepala Desa, Sekretaris Desa dan Badan Permusyawaratan Desa (BPD) se-wilayah empat Sumedang, di Balai Desa Darmajaya, Selasa (07/06) kemarin.

“salahsatu penyebabnya, mungkin, karena adanya perubahan perda dari perda 51 menjadi perda 09 tahun 2010, itu kan tentu kita harus melaksanakan perda terlebih dahulu. Setelah perda jadi kita harus membuat aturan payung hukum, mengenai perbupnya gimana, perhitungan kepada desa berapa?,” paparnya, yang menyebutkan tentang kisaran besaran pendapatan desa melalui ADD sudah ada dalam Peraturan Bupati tentang Penetapan Besaran Alokasi Dana Desa dan DBH dan Retribusi.

Menyinggung pencairannya sendiri, Dian, menyebutkan, pihaknya dan BPPKAD, menunggu pengajuan dari desa terlebih dahulu, “jika desa segera mengajukan, maka akan segera cair, jika tidak maka tidak bisa. Ini sesuai dengan aturan dan prosedur yang sudah kita sepakati,” ungkapnya.