Masyarakat Miskin Ingin Bantuan Tepat Sasaran

2 July 2011 16:00 WIB
 
0

Potret kemiskinan di daerah akibat tak pernah tersentuh bantuan. Kini masyarakat miskin berharap agar berbagai bantuan tepat sasaran.

Jatinunggal-Program pengentasan kemiskinan yang digulirkan pemerintah sejak lama mungkin belum bisa begitu dirasakan masyarakat di daerah,hal itu terlihat dari masih banyaknya masyarakat miskin yang masih kesulitan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Kendati ada bantuan dari pemerintah, namun warga miskin belum bisa menikmati berbagai bantuan yang diberikan pemerintah. Bahkan tak jarang masyarakat justru tak tahu jenis bantuan yang ada selama ini, yang diperuntukan bagi warga miskin.
“Salami ieu memang kirang terang naon wae bantosan nu dipasihkeun ku pamarentah, mung sok aya beas raskin, mung kadang kanggo nebus nage meuni sesah, maklum panginteun da teu gaduh panghasilan, sok komo di lembur kieu paling banter ge buburuh macul, kitu ge mun aya nu miwarang,” ujar Racim (40) Warga Desa Sarimekar.
Menurut Racim, kebutuhan ekonomi saat sekarang begitu mekambung tinggi, sehingga warga kesulitan untuk mengimbangi kebutuhannya.
“Sapertos ayena murangkalih bade leubeut sakola, kedah aya artos nu teu sakeudik, padahal milarian artos karaos seusah komo pan dikampung mah sakieu ayana, nu jelas mah ngabelaan nambut kanggo sakola murangkalih ge,” ujarnya,
Begitu juga dengan Ibu Maat (53), warga Dusun Pajagan, Desa Kirisik yang kesehariannya berjualan lotek keliling, menurutnya, saat ini untuk memenuhi kebutuhan hidup sangat begitu sulit.
“Ku ayeunamah, karaos berat, abdi icalan tina modal Rp. 30 rebu, paling kenging mun opatpuluh rebu, etage mun pajeung sadaya. Pokonamah satiasa-tiasa we ngajalankeun modal sakitu,” ungkapnya.
Dikatakan Maat, sesungguhnya ia ingin menambah modal untuk menambah jumlah dagangannya, namun ia kesulitan mencari modal.
“Geuning ari ngadangu mah sok aya saurna bantosan pamarentah, tapi da asa tara kenging  abdimah, aya oge memang beas raskin, kitu oge mung sakeudik da teu kapeser,” ujar Maat.
Warga lainnya, Apong (33), warga Dusun/Desa Kirisik mengakui, jika kemiskinan masih dirasakannya, itu dirasakan karena tak pernah adanya peningkatan dalam taraf ekonomi.
“Nya kieu-kieu we, ari usaha mah atos, tapi da penghasilan teh ageung keneh pengeluaran, pan hargi-hargi tambah naek, ah intinamah nu miskin mah tetep we miskin, sanajan saurna aya bantosan tara pernah dugi,” ungkap Apong.
Masyarakat berharap bantuan yang berorientasi untuk orang miskin harus tepat sasaran dan sampai pada yang memerlukan.
“Sapertos aya bantosan Program Keluarga Harapan, kahoyongmah atuh kenging tinu kitu,” ungkap Apong. (Nan)***