Kayu Ditebang di Astana Gede, Bermasalah

20 February 2012 09:22 WIB
 

CIPAKU-Kebijakan Kades Cipaku, Didin Nurhadi, yang mengizinkan penebangan kayu di makam Astana Gede membuat warganya berang.
Mereka mengaku tidak mengetahui adanya permintaan kayu dari salahsatu desa.

Ironisnya, untuk pembangunan Mesjid setempat justru Kades menyarankan untuk membangunkan dengan mempergunakan kayu randu.

“Aneh, untuk luar Desa dikasih kayu bagus untuk desanya sendiri tidak, malah mau pake randu, kuat berapa lama?” tanya warga.

Kades Cipaku mengakui kehilapannya. Namun karena kayu telah ditebang, kades pun masih menyerahkan keputusan ke warga.

Menurut, Aden, karena desa sipemohon itu membutuhkan dua batang, namun yang ditebang 3 batang, dia menyarankan untuk memberikan yang dua dan satu ditarik atau dipending dulu, sampai permasalahan bisa diselesaikan.

Kades Didin, dan warga menyepakati hal itu, hanya saja warga meminta untuk kedepannya dibuatkan peraturan desa yang jelas.

“besok BPD, akan bermusyarawah untuk hal kayu ini,” papar kades.(fitri)

BACA JUGA  Sa'dulloh: Jangan Pernah Mewariskan Kejelekan Kepada Orang Lain

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.