Ritual Kasumedangan, Mungkinkah akan Tinggal Kenangan?

23 October 2010 22:29 WIB
 
2
Mengarak benda pusaka dari Balai Desa Leuwihideung ke Kampung Muhara.
Pitriyani
Mengarak benda pusaka dari Balai Desa Leuwihideung ke Kampung Muhara.

Sabtu pagi ditanggal 23 Oktober 2010, ratusan orang sudah berkumpul memadati balai Desa Leuwihideung, Kecamatan Darmaraja, Kabupaten Sumedang, tidak hanya di depan Balai Desa, puluhan orangpun tampak sibuk di blok Sawah Muhara, di bawah pohon Kiara besar yang umurnya sudah ratusan tahun adanya, di bawah kiara tersebut sebuah surau kecil dengan bangunan sebagian tembok dan bagian lainnya dengan dinding bilik, bangunan surau kecil itu menghadap lapangan yang cukup luas, didepannya ada papayon yang beratapkan daun kelapa. Diantara hamparan karpet putih yang membentang, ada sebuah sesaji. Kesibukan pagi itu selain di dua lokasi tadi, juga tampak dialiran sungai Cihonje, mereka mencoba menutup sebagian sungai untuk ritual ngagogo.

Matahari mulai beranjak, ketika SumedangOnline dan PJTV Biro Sumedang berkunjung, tembang karuhun “Kembang Gadung” pun terdengar, dipinggir jalan ada batangan – batangan dupa terbakar tertancap ditanah. Hampir semua orang yang hadir, mengenakan pakaian hitam – hitam. Dari area gamelan, tampak permainan kuda singa yang didatangkan dari Desa Sirnamulya, Kecamatan Sumedang Utara.

Ya, yang datang hari itu tidak hanya dari masyarakat Leuwihideung, tetapi dari luar Desa Leuwihideung bahkan, Luar Kecamatan Darmaraja, mereka berbaur menjadi satu, saling silaturahim.

“Pesan yang disampaikan dari kegiatan ini adalah untuk mempersatukan warga Sumedang, kenapa diadakan di Leuwihideung, karena Cikal Bakal Sumedang ada disini”, jelas Kepala Desa Leuwihideung Amid menjawab pertanyaan reporter SumedangOnline.

2 COMMENTS

  1. Kanggo kang Atang di Darmaraja
    muhun kang ,rek kusaha deui atuh mun lain ku putra daerah di momore sareng di gali deui budaya urang sumedang nya percis na urang leuwihideung,abdi mah didieu aya keur di pangumbaraan (kalteng),mun ngadoakeun wae budaya ieu tiasa seperti arurang keur aralit nyaeta di desa leuwihideung.budi,cucuna aki Adimarta.

    salam,
    budi.

  2. neda pangapun ka para sepuh nu linggih di ieu mandala… perkawis ritual kasumedangan nu biasana diayakeun dina sasih muharram (muharraman), dupina dugi ka danget ayeuna masih keneh dilaksanakeun, mung perkawis tempatna tos ngalih ka wewengkon Cisema darmaraja (500 m ti kampung muhara). Kaleresan sim kuring sok ngiringan sareng rengrengan ti WASISATU, pimpinan kasepuhan Aom Gumilar prawiranegara.