Kenapa Orang Dari Tatar Sunda Tidak Ada yang Jadi Presiden?

16 June 2010 01:01 WIB
 
83
Ir.H.Surahman,M.Tech,M.Eng,MBA
Ir.H.Surahman,M.Tech,M.Eng,MBA

Konon menurut ramalan dari Joyoboyo (raja Kadiri yang memerintah sekitar tahun 1135-1157), bakal pemimpin negeri ini adalah memiliki initial nama “notonegoro” atau “no-to-no-go-ro”, bila diartikan secara sederhana menunjukan bahwa yang bakal menjadi presiden itu “harus” orang Jawa.

Hal ini nampaknya tidak berlebihan bila ternyata yang jadi presiden sebagai pemenang pemilu adalah: “soekarno”, “soeharto” dan “yudoyono”, adapun habibie, gusdur dan megawati, adalah presiden yang dipilih akibat dari peralihan saja.

Namun demikian hampir dari semuanya mereka adalah berasal dari orang Jawa, hal ini tentunya tidak berlebihan karena menurut data statistik pun jumlah penduduk Indonesia itu hampir separuhnya lebih adalah suku Jawa, sehingga peluang / probabilitasnya sangat besar dibandingkan yg lainnya, apalagi sekarang dipilih secara langsung oleh rakyat.

Di balik itu semua, bila melihat kembali ke Sejarah Bangsa nampaknya hampir seluruh Pemimpin Bangsa ini cara kepemimpinannya merujuk kepada falsafah dari Gadjah Mada, yang terkenal dengan “Sumpah Palapa” nya (tahun 1331), dan gaya kepemimpinannya pun nampaknya tidak lebihnya adalah merupakan ‘reinkarnasi’ dari cara kepemimpinan seorang Patih Gadjah Mada.

Bila dilihat secara garis besar, kaidah kepemimpinan Gadjah Mada dapat diklasifikasikan menjadi tiga dimensi, yaitu: Spiritual, Moral, dan Manajerial.

 

Dimensi Spiritual terdiri dari tiga prinsip, yaitu:

  1. 1. Wijaya: tenang, sabar, bijaksana;
  2. 2. Masihi Samasta Bhuwana: mencintai alam semesta; dan
  3. 3. Prasaja: hidup sederhana.

 

83 COMMENTS

  1. hatur nuhun tulisana nambihan wawasan. sok sanaos kantos maos dina buku2, tapi kaemutkeun deui…janten kumaha atuh..tah…nya mudah2an wae kapayun mah aya atuh urang Sunda nu leber wawanen kanggo janten pamingpin di nagara urang.

  2. aslmlkm..

    punten sateuacana, naha bapak terang cerita asli perang bubat? timana sumberna? da panginten kisah nu aslina mah persis sapertos nu dicarioskeun ku bapa..

    panginten sakedap deui urang sunda teh bangkit… sakedap deui.. da pajajaran tos bade digelar saurnamah…

  3. Assalamualaikum Kang Haji,
    Salam silaturahmi,
    Hatur nuhun pisan ku wejangannana eta perkawis kepemimpinan Maha patih gajah mada anu di bagi kn 3 dimensi anu paling tertarikna dina Manajerial,eta tiasa diangge kangge basic seorang manajer.Insyaallah ieu bahan ku abi bade di simpen kangge bekel sim abdi.
    Wassalam ti urang Cikijing Majalengka nu nj n gumbara di Phnom Penh Kamboja.
    Asep R(Ikitasya)

  4. Sampurasun anu kasuhun..,
    Haturnuhun ka sadayana anu maos atikel nu kapidangkeun, mugi wae tiasa ngajantenkeun I’tibar sareng lenyepaneun kanggo urang sadaya, Insya Alloh “lamun keyeng mah tangtu pareng…!”
    Baktos,
    Dubai,20 July 2010.

  5. Assalammu alaikum.
    Ada beberapa buku sejarah yang menceritakan ttg kerajaan di Indonesia hanya menceritakan sekilas saja ttg Kerajaan Tarumanagara dan Pajajaran. Malah ada yang sepertinya sengaja mengaburkan, mengecilkan bahkan memutarbalikan fakta. Tolong para tokoh sunda untuk membuat buku sejarah tatar sunda sebagai tandingan buku sejarah tersebut. Di alam demokrasi bebas untuk membuat tulisan. Biar masyarakat yang menilai mana yang benar !

  6. leres pisan tah tulisan teh, karaos pisan, urang sunda mah sok dizalimi wae di kancah nasional.

  7. hatur nuhun kang, nambih wawasan pisan. salaku urang sumedang, sanajan jauh ti lembur abdi reueus pisan janten urang sunda. kumaha carana ngahijkeun urang sunda sareng ngapertahankeun budaya sundanya?

  8. sae sae artikelna si Akang teh nya, hehe.. punten ngiring ngalangkung, mudah2an ambisi urang sunda lebih ageung, someah hade ka semah <— like this 🙂

  9. aduh gak tau bahasanya.ingat sob,,,jaga persatuan..tapi memang tidak mudah mendapatkan gelar seorang pemimpin.hanya orang tertentu dan pasti dari kalangan tertentu.salah 1 ciri seorang pemimpin adalah dia bisa menguasai..ini yang tidak dapat di miliki *maap*sunda.mereka selalu mengalah..tapi kenapa?..kalau mereka bisa tidak berbuat?..dan salah 1 peradapan yg maju adalah mereka yg bisa berbuat . menciptakan .kalw diem mengalah ya gak ada perubahan..pizzzz

  10. Hatur nuhun Kang elmuna kalintang mangrupikeun cahya kanggo sim kuring nu ampir pareumeun obor…

  11. punten kang,abdi pameget org sunda gaduh pacar org jawa,tapi teu diwidian ku istri org tuana!!!alesanana kuanon nya???emang aya hubunganana sareng cerita anu ntos dipaparkeun,mengingat org tua abdi oge henteu ngawidian deuih???

  12. Muhun Abdi Kantos Ngareungeu Sajarah Eta Anu Pastina PATIH GAJAH MADA teh Jalma Picik.
    Oge Sajarah Soekarno Anu Numutkeun Sajarah Sunda Rehna Soekarno Teh Urang Sunda Anu Dilahirkeuna Di Cianjur,Tepatna Di Kp Sukanagara.

  13. saparantos maca ieu abdi asli urang sunda anu lahirna d sumedang jadi sumangeut hoyong janteun pamimpin nagara….

    abdi bade ngageuntos mitos urang bandung mwal bisa janteun pamimpin..
    ka sadayana d suhunkeun pidu’ana…

    maju urang SUNDA…

  14. tong hariwang & tong saleumpang k baraya, sementawis trah sunda mah moal manggung ayeuna, kdah emut kana wangsit siliwangi. bandungan weh, kumaha rek hayang jadi pamimpin nasional, jadi pamimpin daerah oge loba nu teu amanah, teu kaelmuan jeung teu ngarti hakekat pamimpin. Bapak Soekarno leureus ti jawa & bali, tapi mun apal saha anu nitisna, saha nu jadi guruna, saha karomah anu ngapingna, dimana wae tempat tatapana, sadayana hampir ti trah sunda, ku sabab di diri Bapak Sukarno aya simbol Tanah & Air jeung Simbol jaman karajaan & jaman Para Wali, anu mempersatukeun Nusantara……

  15. KALAU MENURUT RAMALAN JOYOBOYO BAHWA TDK BOLEH PEMIMPIN DI NEGERI INI SELAIN DARI SUKU xxxO, MAKA RAMALAN RAJA2 DARI KERAJAAN (SUMATERA, KALIMANTAN, SULAWESI, PAPUA) BAHWA SUKU xxxO LAH YANG MEMBUAT HANCUR NEGERI INI!!!!!

  16. TONG salempangdulur dulur , jaman baheula aya perjanjian penguasa laut kidul pernah ngayaken perjanjian jeng raja 2 di jawa ,kerajaan sunda kudu aya nu jadi pamimpin, ,suatu saat INDONESIA kudu nu jadi pamimpin teh ti tatar sunda cenah.aya bagean , makana ayeuna teu subur makmur wae da di doliman wae, satria piningit bakal ada ,cenah ti tatar sunda ,pan pusat na INDONESIA teh di mna cina ,aya nu terang teu, MANGKU BUMI nangey bumi nya , tah raja2SAJAWA TEH karumpulna di tatar sunda nya eta di kota BOGOR prabu siliwangi .coba urang sing aringet ka karuhun2 uarang.INDOSIA TEH BAKAL SUBUR MAKMUR LOH JINAWI KUDU DI PIMPIN TI TATAR SUNDA AMIIN ,TINGAL COBA SUATU SAAT PASTI.

  17. TONG salempangdulur dulur , jaman baheula aya perjanjian penguasa laut kidul pernah ngayaken perjanjian jeng raja 2 di jawa ,kerajaan sunda kudu aya nu jadi pamimpin, ,suatu saat INDONESIA kudu nu jadi pamimpin teh ti tatar sunda cenah.aya bagean , makana ayeuna teu subur makmur wae da di doliman wae, satria piningit bakal ada ,cenah ti tatar sunda ,pan pusat na INDONESIA teh di mna cOna ,aya nu terang teu, MANGKU BUMI nangey bumi nya , tah raja2SAJAWA TEH karumpulna di tatar sunda nya eta di kota BOGOR prabu siliwangi .coba urang sing aringet ka karuhun2 uarang.INDOSIA TEH BAKAL SUBUR MAKMUR LOH JINAWI KUDU DI PIMPIN TI TATAR SUNDA AMIIN ,TINGAL COBA SUATU SAAT PASTI.

  18. ari ningali ka-ayan kiwari, sigana urang sunda teh bakal tumpur, ajur ku bangsa sunda sorangan, budaya sunda geus jadi budaya campuran, aya erpa,aya jawa aya amerika, tur anu ngalakukeun budaya teh malah bangga lain era, atuh lulugu sunda masih leletak ka luluhur jawa da butuh ku hirup jeung kahirupan, teu boga harga diri jeung kapribadian, somahan lain di bela da somahan mah tara mere duit atawa mere pangkat, sabab ari meuli beas mah angger ku duit lain ku kanyaah…, budaya urang dihaja di leuleungit, Pulau Sunda Besar geus leungit tina peta, tinggal sunda kecil, urang jawa ngahaja kararawin jeung urang sunda sangkan rundayana bisa ngaheurinan tatar sunda ku budaya manehna, kitu deui suku laina, jadi tatar sunda kiwari budayanan nano-nano, geus kitu teh urang sunda kalahka bangga majarkeun berbudaya nasional… heu.. ulah haliwu lur, mun isuk siduru geus teu manggihan deui naon ari anu disebut SUNDA

  19. @ratu: sumuhun tonk boro budaya, caritana ge tos moal aya da jgana teh kedap deui ge!! oh enya abdi prnh ngadangu prkawis “The Greater Jakarta” eta teh Kmha??

  20. punteun sadayana…sepertinya komentar putra kusuma klo dibaca sama org jawa pasti tersinggung, jagalah perasaan suku laen yg bkn sunda jgn asal nulis bung!!tulisan anda sengaja atau tdk mengandung bahasa yg kurang bijak……

  21. Wah, kalau soal “begituan”, saya jadi ikutan pusing nih. Soalnya menurut sejarahnya, leluhur kakek dari ibu saya adalah Urang Leles Garut asli. Sementara dari leluhur nenek (dr pihak ibu) adalah blasteran Sunda-Surabaya, nenek sendiri lahir & besar di Sukabumi. Sementara dari pihak bapak, nenek saya orang Parung dan kakek keturunan Cina Tangerang.

    Makanya saya suka uring2an kalo orang2 ngebahas soal suku. Memang darah Sunda terasa lebih dominan ditubuh saya. Itulah sebabnya saya suka sebel kalau membaca soal Perang Bubat, terutama mengenai kelakuan Gajah Mada. Saya sering sewot pada Mahapatih Majapahit itu. Meski pada perspektif lain, saya salut dengan kegigihannya “menyatukan dan menjajah” Nusantara.

    Demikian saudara2 sadayana…
    Mohon maaf jika tidak berkenan…

  22. leres pisan abdi gaduh pangalaman pribadi…..ngaraoskeun pisan karakter sunda sareng jawa saat memmimpin LSM LMPP (lembaga mahasiswa peduli pertanian link ketua senat mahasiswa se malang). janten senat mahasiswa di malang abdi gaduh pelajaran berharga tiasa menyelami karakter manusia dari 33 propinsi nu tersebar disetiap kabupaten (karakter asli daerah). Ari urang sunda mah tara ngotot untuk menonjolkan diri ingin didepan, benten sareng urang jawa timur kompetisina kiat pisan/keras/hampir tidak sehat/saling menjatuhkan walaupun diantara mereka sendiri hanya untuk sekedar mendapatkan yang terdepan, tapi tong lepat pami tos dipasihan tanggung jawab urang sunda mah pantang mundur (sapertos carita diluhur)langkung sae gugur dipakalangan, benten deui urang jawa tengah berpolitiknya cenderung halus penuh staregi memperhitungkan pertahanan sebelum menyerang sehingga cenderung mematikan” sapertos pak harto seuri dipayuneun tapi tipengker leungit eta jalmi anu tidak sepaham””””hiji catatan ti abdi “ngajak” mangga membiasakan diri membentuk dilingkungan tatar sunda bersaing sehat untuk memposisikan diri menjadi yang terdepan melalui kompetisi santun sebagaimana kepribadian urang sunda mulai dari organisasi kecil kecilan hingga besar contoh pami aya pelatihan atanapi pertemuan mangga kumaha cara untuk meraih simpati orang bahwa kita pantas menjadi pemimpin sehingga akhirnya kita dapat dijadikan pemimpin secara psikologis karakter lokal tersebut akan terbentuk memposisikan diri orang sunda meraih di pemimpin ditingkat nasional. itu yang dimiliki orang jawa dan hampir tidak dimiliki orang sunda secara umum (orang sunda mah cenderung kumaha hadena). menyelami karakter sosial dimasing masing propinsi tersebut wajar dari jawa timur banyak menjadi presiden
    “”ieu pangalaman pribadi anu disimpulkeun ku pemikiran pribadi anu terbatas, teu rumaos bade ngawonkeun masing masing suku hanya sebagai kajian supados urang sunda janten nomor hiji”nuhun kana tulisan kenapa orang sunda tidak ada yg jadi presiden” sangat menggelitik”

  23. tong hariwang lur inget wae wangsit siliwangi lain teu aya tapi teu acan waktos kang oim kade tong lepat getih moal leungit dugi ka akhirul zaman! sing emut saha ari RAMAWIJAYA nu ngadegkeun MAJAPAHIT! moal aya Majapahit nu dinastina /katurunana nu dugi ka ayeuna jareneng janten Pamimpin di NUSANTARA upami teu aya RAMAWIJAYA moal aya MAJAPAHIT. SAHA atuh RAMAWIJAYA???????? pun sapun nya paralun hapunten sanes bade memperdebatkeun tapi simkuring ngarasa wajib ngabela terah sorangan. Sunda Jawa sami waelah nu penting bisa ngarobah nagara kana kamajuan! wajar kang oim mun urang sunda hese naek sabab urang sunda lain make politik Kerisna Mpu Gandring, aya keneh rasa mikanyaah lain parebut kakuasan ku sagala jalan sok mangga pelajari. nu jelas gaya politik sunda jawa ampir samimawon aya oge politikna GAJAHMADA nu klaim Ala politik jawa padahalmah teuing urang mana, asah asih asuh

  24. sukuisme kalian pada tinggi…
    Sifat manusia itu sama saja,tidak peduli dari suku manapun….
    Di jaman yang semaju ini masih banyak saja pemikiran-pemikiran jahiliah yang menyeret diri mereka dalam kesesatan…
    Semoga allah swt memberi hidayah pada kalian,,,
    dan ingat firman allah swt bahwa allah menciptakan manusia besuku-suku dan berbangsa-bangsa agar mereka saling mengenal….
    Bukan saling menjelek-jelekkan seperti ini.

  25. sampurasun….
    Ass…bade naon anu terjadi simkuring bangga janten urang sunda,mangga urang sasarengan jaga lestarikeun budaya buhun sunda seungitkeun heula d lembur sorangan ke beberkeun sayap ka kancah nasional buktikeun urang sunda pangmakmurna kudu jdi conto keur pamingpin” nu sejen

  26. urang sunda itu cenderung tidak suka di bohongi jadi wajar ketika patih gajahmada berdampak mengakibatkan perang bubat dan kelicikannya pun masih terasa sampai sekarang.
    siapa pun dan dari golongan mana pun yang akan jadi pemimpin maka harus mempertangjawabkan kepemimpinannya.
    dan seorang pemimpin itu harus bersikap tablig, sidiq, fathonah dan amanah. tidak bersikap licik menghalalkan segala cara meskipun tujuannya mempersatukan nusantara. kalau saya analogikan sama saja dengan kita berdagang minuman keras dan keuntungannya di berikan pada orang miskin dan yatim. mau jadi apa bangsa ini kalau sumbernya saja berasal dari yang jelek, pastilah melahirkan kararteristik yang jelek pula.

    hatur nuhun artikelna, mugia di aos kasaennana di piceun nuawonna,,,,

  27. Ass. Sok atuh urang Sunda geura tandang, tembongkeun wawanen pikeun kamaslahatan balarea,ulah pagirang-girang tampian, urang Sunda kudu sareundeuk saigel, sauyunan ngahontal tujuan jeung udagan nu didadasaran ku kaiklasan jeung kaadilan.

  28. Cocok pisan urang sunda mah langkung sae,nyandak jalan aman supados teu aya penyesalan,tibatan nga halalkeun sagala cara.mangga semoga keturunan sunda sareng keluargi lebet sawarga.tetep jaga someah,ngahormat kasaha wae teu ngebeda-bedakeun.ngahaturkeun nuhun ka Alloh sareng karuhun sunda.

  29. aduuh muhun nya kang,lamun ngaguar dei ka carios ti kolot, mani reueus teh jadi urang sunda,majar ceunah ari urang sumedang mah bade angkat kamana bae ge bakal jadi pi oboreun,bisa nyaangan ka sakurilingna,kumargi ceunah,ari sumedang teh ngarangrangan,tah kukituna urang teh keudah ngaguar deui,milarian’elmuna karuhun urang,cenahmah naminateh,kasumedangan anu di agem ku eyang prabu tajimalela. moga wae kapayuna presidan urang teh urang sumedang sa awon2na aya trah nah ti urang nya.

  30. Insya Allah, saya yakin suatu saat ada orang Sunda yg jadi presiden… Masa negara Indonesia yang pusat kekuasaannya ada di daerah Sunda(Jakarta) tidak melahirkan presiden dari tanahnya sendiri.
    Tapi ingat, kalau Presidennya orang Sunda, negara ini harus bebas korupsi, jangan sampai seperti presiden sebelumnya yang hobi banget korupsi semenjak jaman majapahit sampai sekarang…

  31. Jampe Jampe Harupat, geura gede geura lumpat…
    Putra putri Sunda geura hudang tong sare wae, geus waktuna mimpin ieu bangsa warisan ti eyang Prabu Siliwangi…

  32. Saya optimis, Insya Allah nanti ada presiden dari orang Sunda, yang bisa memimpin bangsa ini dengan adil dan bijak… yang membebaskan bangsa ini dari koruptor.
    Masa sih Indonesia yang pusatnya ada di tanah Sunda, tidak melahirkan presiden dari tanahnya sendiri…lihat aja nanti

  33. Anyiiiirrrr…. aya ku HADE ieu lalakon, Hatur nuhun kana kasaeanana, alaaah kutan teh kitu nya gning sajarahna? keun mudah2an ageug manfaatna kasadayana utamina urang SUNDA, ari Abdi mah kmha atuh nya? ukur bisa ngurut dada we jeung nga Du’a, kalayan sing engal2 ieu nagara teh sing meunang Pamingpin/Raja anu bener2 nyatria jeung luhung ku Elmu anu masagi.
    salam Baktos ka sadayana, Abdi Urang Sunda ti Tasikmalaya, SABANDA SARIKSA, SABALE GANDRUNG SASUNDA SASILIWANGI…

  34. Assalamu alaiqum wr wb..
    nya upami di cukcruk galur dibedah caritamah para rajateh geuning orang sunda wungkul..ti mimiti raja anu turunan dugi ka raja anu di pilih…da saur info anu katampimah para raja teh asal ti sunda anumatak aya anu katelah tatar sunda manjing kana wanci cunduk kana waktu, tah kujalaran eta para raja di kuasai ku urang sunda geura sok emutan…..

  35. sejarah perlu di hargai,untuk saat ini jiwa nasionalis yang paling penting.biar pemimpin yang mempertanggung jwbkan semuanya di depan TUHAN.

  36. Tidak juga. Presiden Soekarno keturunan ningrat Pajajaran dari Ayah, dan ningrat Kediri dari Ibu. Kota Blitar tempat beliau dibesarkan, dan Pulau Bali yang merupakan tempat asal Ibu-nya, dulunya masuk yurisdiksi Kerajaan Kediri. Lagipula, bukannya tanpa alasan, Jakarta dijadikan Ibu Kota sejak zaman Hindia Belanda. Padahal posisinya di Jawa bagian barat. Satu hal lagi, Istana termegah di Indonesia yang masih menjalankan fungsinya, terletak di Kota Bogor, Jawa Barat.

  37. Ngan awonna urang Sunda teh kirang kiat kakulawargiannana benten sareng suku tatanggi.

  38. Ass ww Kang Surachman urang bangkit sadaya anu kagugah ku paparan Akang. Masih aya kesempatan tahun 2014 urang usung dan majukeun ti orang sunda nu kira2na mumpuni sareng kanggo bupati Sumedang coba dirangkul sadaya kanggo berembuk Sumedang kan ayeuna tiasa calon independen. Hatur nuhun sadayana

  39. Ass ww melalui media ini saya ingin lebih kenal dekat dengan pak Surachman bisa dibantu no hp atau emailnya.

  40. Hatur nuhun pak/admin atas perhatosanna. Mungkin urang Sumedang oge seer anu jantem jalma palinter nya namun marajeung na diluar Sumedang tah itu panginteun tugas urang sadaya ngempelkeun dina hiji acara silaturakhmi paguyuban anu akbar. Tapi mungkin ayeuna tos aya tapi masih parsial.

  41. Urang Sumedang harus optimis suat saat ada yg menjadi pemimpin besar. Kita didik anak2 kita menjadi orang yg cerdas dan tidk melupakan tanah leluhurnya

  42. teu sakeudik murang kalih ayeuna seuseurna nyariosna sanes ku bahasa sunda, tapi ku bahasa nasional,padahal calik na teh di lembur rek ka mana keun tuh bahasa nu tos nga darah daging ti urang teh. bahasa nasional memang penting tapi da engke ge sakola pasti di ajar bahasa nasional

  43. Sampurasun Kang Aca Mulayana…!
    Untuk dapat mencapai harapan spt itu, tidak mudah dilaksanakan, karena system-nya sudah dibikin sedemikian rupa, sehingga harus memalui partai / golongan, bila tidak maka harus menyediakan dana yg sangat besar…!
    Ternyata demi mempertahankan kekuasaan apapun dapat dilakukan, yg penting kepentingan “Partai & Golongan” di atas segalanya…!

    Semoga saja untuk masa yg akan datang masyarakat dapat memahami akan hal ini, sehingga benar-benar dapat memilih yg terbaik. Htrn

    NB :
    punten Kang Aca, No.HP-na sabaraha ?

  44. sim aing mah boga budak ngaran teh ARLINGGA SUNDA GUMNBIRA.. naha?da asli urang sumedang-sunda

  45. calon pamimpin Indonesia lain ti urang jawa,malah bakal ti urang sunda.Emang bener aya kata NoToNoGoRo,tapi ulah hilap pasti aya kata NaTaNaGaRa nya?

  46. W.Salam Kang USA kepanjangan siapa atuh ya salam kenal. mohon maaf saya baru buka lagi nih maklum. kumaha daramang Kang. linggih di mana Sumedang atau Jakarta

  47. saya juga ga setuju..
    Tiap individu pan punya hak utk selalu berusaha dalam mendapatkan yang terbaik
    kalo memang tidak (belum) bisa yg ada jadi pemmimpin, bisa jadi memang karena
    belum ada yg mampu untuk menjabat posisi itu..

  48. Ka urang sumedang anu pantes jadi pamimpin, anu bijaksana, anu nyaah ka nu leutik, anu nyaah ka lingkungan (teu nugaran wae gunung tampomas), prung geura nyalonkeun jadi bupati sumedang… insya alloh ku abdi di dukung. hayu urang sauyunan milih calon anu jujur, calon anu moal korupsi…

  49. Komentar-komentar kalian di atas tidak mencerminkan sikap nasionalisme yang menganggap semua suku di Indonesia sama derajatnya. Jangan memancing keributan,,,,

  50. sadar ngga,,kalo di teliti,,bahasa sunda itu justru identik sekali dengan bahasa jawa….kemudian juga adat pernikahan dsb,,masih banyak sekali,,jadi aneh kalo dibilang budaya sunda itu tidak ada kemiripan sedikitpun dengan budaya jawa,,,

    Pada akhirnya tetap saja yang benar akan selalu ditutupi,,,karena yang benar itu belum tentu dapat diterima baik,,HANYA demi 2 buah kata yaitu HARGA DIRI!!!…
    sungguh sangat disayangkan sekali

  51. ‘BERMIMPI SAMBIL BERLARI’

    Lucu ya…. Bermimpi sambil tidur bisa jadi itu merupakan ‘ILHAM’. Bermimpi sambil berlari bukan ILHAM tapi ‘ANGAN-ANGAN’ yang tidak mungkin menjadi kenyataan.

    Kenapa Orang Dari Tatar Sunda Tidak Ada yang Jadi Presiden?
    Seperti itu judul di atas yang membuat banyak kalangan tokoh Sunda merasa heran, bahkan bisa jadi merasa ‘keuheul’.

    Mungkin saya perlu mengajak untuk bersama-sama melayangkan alam fikir ke masa silam, hingga suatu saat kita memiliki kesimpulan dan pemahaman secara hakiki mengenai kepemimpinan Sunda. Maksud saya mudah-mudahan suatu saat nanti, setiap manusia Sunda memiliki ‘statement’ yang cukup menggelitik akibat ketawa sendiri, seperti: “HEUHEU……UEY DEUDEUH….. AYEUNA MAH APAL UEY……, YEN NEPI KA BELUT BULUAN OGE URANG SUNDA MAH MOAL AYA ANU DAEKEUN JADI PRESIDEN, KAJABA ANU SUSUNDAAN JEUNG ANU NGOLECER DINA PUPULITIKAN”.

    Sejak jaman purba hingga kini Sunda yang merupakan fitrah bagi Sistem Tatanan Kehidupan Bumi, memiliki pakem yang sangat sakral dan kokoh dalam bab kepemimpinan.

    Di dalam bab kepemimpinan Sunda, TIDAK ADA ISTILAH PRESIDEN BERIKUT SEGALA SISTEM KENEGARAANNYA.

    Istilah Presiden berikut ketetenegaraannya yang dipakai di dunia saat ini MELEG-MELEG PRODUK DAN REKAYASA YAHUDI UNTUK MENGADU DOMBA UMAT MANUSIA DAN MENGHANCURKAN SISTEM FITRAH DALAM MEWUJUDKAN RAHMATAN LIL’ALAMIN, TATA TENGTREM KERTA RAHARJA.

    Di Sunda TIDAK ADA ISTILAH PERSIDEN.
    Di Sunda pemimpin negara disebut RAJA. Mungkin masyarakat awam beranggapan Raja sama dengan Presiden, walaupun sebenarnya Raja dengan Presiden JELAS SANGAT JAUH BERBEDA.

    Di Sunda Raja memiliki statement yang sangat sakral: “TEU PANTES KURING JADI RAJA LAMUN SOMAH SUSAH BAE JEUNG BALANGSAK”. (Tidak pantas saya menjadi pemimpin jika rakyat hidup sudah dan melarat)

    Sunda sebenarnya merupakan sebuah TATANAN KEBUMIAN & BUKAN ETNIS.
    Sunda melahirkan Para Raja Raja yang memiliki SIFAT KESEJAJARAN
    dan Maha Raja atau Khalifatulfilard.

    Sistem TATANAN KEHIDUPAN KONSTRUKTIF YANG FITRAH INI, dirusak oleh Dazal & Yahudi menjadi SINTEM DESTRUKTIF, dengan maksud agar manusia mudah diadu domba untuk kepentingan Dazal & Yahudi.

    Nyatalah dari ketidakpahaman Sistem Tatanan Sunda, banyak para tokoh yang mengatasnamakan Sunda, TERJEBAK DALAM PERMAINAN DAZAL & YAHUDI.

    “HEUHEU……UEY DEUDEUH….. AYEUNA MAH APAL UEY……, YEN NEPI KA BELUT BULUAN OGE URANG SUNDA MAH MOAL AYA ANU DAEKEUN JADI PRESIDEN, KAJABA ANU SUSUNDAAN JEUNG ANU NGOLECER DINA PUPULITIKAN”.

    Mohon maaf kepada semua saudaraku dimana saja berada, kini Sunda menata kembali kehidupan fitrah bersama seluruh umat manusia di seluruh permukaan bumi, karena hakekatnya SUNDA MILIK KITA SEMUA.

    Terima kasih.

  52. Sampurasun.

    ‘Paingan atuh paingan, urang teh kaluar tina papakem Sunda, anu akibatna urang parasea silih bentur babatok reujeung sasama, barijeung rakyat mah angger katalangsara salalawasna, TOBAAAAT GUSTI NU AGUNG’

    Hatur nuhun tina penjelasanana CW. Wirapati Suramanggala.

    Kop we lah rido batur jaradi Presiden. Sunda mah ‘KAGA….. LAYAW…!’

    Cag, rampes.

  53. teu,,acan aya kahoyong,,sareng teu acn,,aya nu kedah na,,urng sarerea nu penting mah urng silih asah,silih asih,silih asuh. tong silih ala,,silih dedetkeun,,silih gorengkeun.bisi doraka cek ema oge.

  54. Ass~Sampurasun

    Salam sejahtera bagi kita semua.

    Saya mengcopy teks twitter Sandi Kaladia sbb::
    ::Belajar menjadi org dewasa sulit. Butuh pandangan bijaksana & pertimbangan utk memahami prasaan orang lain
    ::Seseorang yang berfikir dewasa selalu berhati-hati dan tidak mudah terjebak dalam kesalahan.
    ::Seseorang yang berpikir dewasa tidak akan pernah menipu dirinya sendiri, apalagi menipu orang lain.
    ::Seseorang yg berfikir dewasa mampu menjaga dirinya utk tdk melukai orang lain.
    ::Seseorang yang berfikir dewasa tidak bertindak seperti kekanak-kanakan.
    ::Seseorang yang berpikir dewasa segera memaafkan kesalahan orang lain dan selalu meminta maaf ketika dia bersalah.

    Saat ini ketidak dewasaan terjadi dimana~mana, bahkan bisa jadi ketidakdewasaan itu menimpa diri saya sendiri.
    Rupanya sulit menjadi seorang yang berfikir, berperasaan dan bertindak dewasa.
    Saya sendiri mencoba belajar dewasa dan ternyata sulit.

    Perhatikan beberapa syair yang saya tulis bisa jadi inipun menggambarkan ketidak dewasaan saya.
    Namun, paling tidak semoga syair ini menjadi bahan tafakur dan bisa memberi manfaat bagi kita semua. Amin.

    SAHABAT ALAM
    Mandalajati Niskala, th 2000

    Penaku adalah akar-akar dari hutan yang terbakar.
    Penaku adalah jiwa, yang tintanya darah-darah dari hati yang suci mengalir.
    Penaku adalah filsafat dan ilmu, yang tintanya alam semesta global.

    Alam tak bertapal batas membentang DITERKAM DADA.
    Tebaran bintang berenang menantang untuk disapa.
    Bulan mengiringi satelit, dan bumi ini sangat kecil.
    Disana cakap, dusta dan pengkhianatan direka.
    Akalku dipaksa meninkari kebenaran.
    Tentu aku tak mau.
    Bahkan dari dulu aku tak setuju.
    Aku ini manusia di zaman batu.
    Buta kaidah-kaidah mufakat.
    Buta warta.
    Buta buku reka-reka.
    Tapi, mungkin saja ku dapat bongkar rahasia dalam rentang yang terlewat
    Dalam perjalanan masa yang panjang kedepan.
    Dan kunamakan diriku Pujangga Gelombang Baru.

    Lucu kiranya !
    Kabarku semacam pepohonan.
    Tanah-tanah pijakan yang menghampar.
    Api yang membakar tergenggam bumi.
    Air yang mengalir.
    Lautan lepas
    Angin semilir.
    Taufan yang menghempas menghujat.
    Gunung yang menjulang menghujam.
    Halilintar yang mengincar nyawa-nyawa.
    Gelombang lautan yang terbang menerkam,
    Semuaya menelan nafas-nafas daratan.
    Memberikan pelajaran pada berita dusta.

    Tanda-tanda alam memberi isyarat.
    Gempa dan gerhana meloncat-loncat.
    Khatulistiwa yang panas smakin membara.
    Kutub yang bersalju kehilangan beku.
    Nafas yang mendesah dalam tubuh-tubuh mahluk terantuk.
    Ruh yang menyatu memberilan sinyal.
    Jiwa yang terkontak dari zat yang berakal rusak kehilangan fitrah.
    Yang serakah dan mencengkram, tertera.
    Yang susah dan kelaparan tengadah pasrah, terasa.
    Yang tertekan dan bersabar.
    Yang teraniyaya dan ikhlas.
    Yang air matanya dapat mengundang kekuatan jagat.
    Mengng…getarkan dadaku sampai ke ujung maut.

    Alam ini tak akan kehabisan cerita bagi pujangga.
    Aku tumpahkan berita ini dalam karya.
    Aku ini sepertinya pujangga bebal.
    Mulutnya lancang.
    Nyelonong menerobos lorong kosong.
    Kosong dari sahabat pena dan canda-ria.
    Membingungkan.
    Aku atau siapa ?

    Biarlah mulut orang apa bicara.
    Mata biarlah merdeka menatap.
    Walau ternyata, nanar tak hilang jua.
    Telinga mengiang dari reka berita dusta.
    Aku tak tahu semua itu.

    Aku tahu bukan dari cara wajahku meraba.
    Semua punya detak-detak jiwa.
    Dia akan meloncat dari tubuhnya.
    Berita itu yang kugenggam.
    Jika aku tak mampu.
    Kumohon Tuhan menolongku.

    Penaku adalah cahaya dalam gelap gulita,
    yang tintanya gelombang jagat dari Sidratul Muntaha.
    Penaku adalah malam yang tenang,
    yang tintanya embun jatuh menyejukan rumput-rumput yang muram dan kusut.
    Penaku adalah telaga harapan,
    yang tintanya air yang bening bagi orang-orang yang bersuci.
    Penaku adalah udara segar,
    yang tintanya angin sepoy-sepoy basah bagi musyafir yang kelelahan.
    Penaku adalah jihad, yang tintanya darah-darah semerbak bergerak tenang.
    Penaku adalah do’a setajam pedang, yang berkelabat bagi para penghianat.
    Penaku adalah cita-citaku, dan Tuhan di ujung sana menatap rindu.

    Bandung,
    Mandalajati Niskala
    50 Puisi Filsafat Gelombang Baru
    __________________________

    SANG PERUBAH
    Mandalajati Niskala, 3 Februari 1996

    Ledakan jiwa yang sejuk merubah ladang panas ditumbuhi api yang membara.
    Dan para petani yang selalu berpanen darah dan air mata di malam hari.
    Tuan tanah dan wanita-wanita pelayan tani menyuburi ladang dengan siraman arak dan tawa.
    Sang perubah menyelinap dikegelapan malam.
    Bersimpuh luluh dalam hamparan sajadah cinta.

    Dia menghamba.
    Mengasyiki butiran tasbih dalam linangan air mata mujijat.
    Merunduk pandangan mata ketitik dalam.
    Hingga mata tenggelam di dalam gumpalan jiwa.
    Telinga menguntit gerakan mata.
    Lalu tenggelam jua di dalam gumpalan jiwa.

    Malam itu.
    Hiruk pikuk penggerap lahan tak mengganggu sang perubah dalam khusu.
    Karena telinga tersembunyi di dalam hati yang asyik masyuk menjalin kasih.
    Tuhan mencengkam sekujur tubuh.
    Sang perubah diam tak berdaya.
    Hanya kening yang bersandar pada jiwa yang mampu menatap rindu dengan mesra.
    Kekuatan Tuhan tak henti-henti mengalir.
    Membaja, dada memuat kegaiban.

    Disaat tuan tanah dan wanita pelayan berarak-arak.
    Pulang dalam kelelahan malam.
    Di depan surau tua di dekat persimpangan.
    Beradu pandang terjurus lama dalam jarak satu depa.
    Tajam tatapan Sang Perubah.
    Dengan bibir datar nafas pelan gigi tak ditekan.
    Lah menghilangkan segala gerak, mencopotkan otot-otot.
    Membekam.

    Gerombolan ladang panas berlalu membeku.
    Hilang dalam tatapan pajar.
    Kokok ayam mengundang generasi yang tercemar.
    Menuju rumah obat surau tua.
    Berdiri bershaf, menunaikan shalat fajar dalam alunan lunak bertuah.
    Sang Perubah dalam shalat dan kata
    Menyirami tabur benih dengan mesra.
    Menggemburkan tanah gersang dengan ruhama dan ikhlas.
    Impian datang.
    Ladang tumbuh rindang.
    Menjadi peneduh jiwa dalam gundah dan segala resah.

    Bandung,
    Mandalajati Niskala
    50 Puisi Filsafat Gelombang Baru
    __________________________

    MENEMBUS WAKTU
    Mandalajati Niskala; Bandung, 14 Juni 2000:

    Kukabarkan pada masa yang akan menghadang.
    Aku menembus waktu.
    Jasad berubah menghilang.
    Yang padat berubah jadi gelombang.
    Perjalanan panjang singkat.
    Aku di sini kawanku di rembulan.
    Kutembus waktu.
    Sesaat saja berjumpa.

    Hari ini bisa saja manusia melecehkan.
    Akal tak mampu meraba potensi jagat.
    Karena hati terkunci.
    Dan diri menjadi kerdil.
    Mungkin seabad mendatang ujung ilmu baru tersentuh.
    Uswah di jaman Sulaiman akan jadi kenyataan.
    Seorang ulama akan mampu merubah jasad jadi gelombang.
    Seperti kerajaan Saba berpindah tempat dalam sekejap.

    Kutembus waktu walau dalam hipotesa.
    Namun akalku tlah terbuka untuk berhujah dengan siapa saja.

    Sayang sekali.
    Banyak akhli agama hatinya buta.
    Kekuasaan Tuhan ditiadakan.
    Ilmu dituduh tahayul.
    Fitrah pada diri tak direnungi.
    Potensi jiwa dicampakan.
    Hakekat manusia direndahkan.
    Diri sendiri tak dihargai.
    Juga Tuhannya tak di besarkan.

    Bandung,
    Mandalajati Niskala
    50 Puisi Filsafat Gelombang Baru

  55. Sadulur2 sadayana .raja prabu siliwangi seorang agama hindu .yg bijak dan suka mengalah demi kebaikan. Makanya orang sunda itu .

  56. Sadulur2 sadayana .raja prabu siliwangi seorang agama hindu .yg bijak dan suka mengalah demi kebaikan Makanya orang sunda itu .sipatna mengalah wa tapi orang jawaseuerna nyari kehidupan ti tanah sunda seepen atuhnya orang sunda naha eleh ku urang jawa urang sunda karumaki orang jawa arulet jdi naon wae hayo .urang sundamah mung cape e

  57. Sejarah berdasar cerita/babad tanpa bukti/fakta… dibuat berdasar pesanan.. siapa pembuatnya? kapan dibuatnya? sudah ada penelitian kebenarannya? coba buka wawasan… Kenapa ketidakjelasan semua ini jadi pedoman? Bukankah diawal sekitar thn 2001-2002 sudah pernah ada ulasan di PIKIRAN RAKYAT dari sejarahwan/budayawan Sunda sendiri yang membantahnya? DENDAM SEJARAH KONYOL buatan penjajah….. Sampai kapan? Memang susah untuk menjadi manusia yang “berakal”….

  58. Setiap suku/etnis mempunyai hak yg sama untuk jd pemimpin negara ini. Kita sbg org sunda pun harus yakin bisa, dan jangan enggan tuk terjun dlm dunia politik nasional wlw kita tau betapa masih semrawutnya sistem politik nasional. Tunjukeun urang ge bisa nangtung ajeg jeung nu laina,bisa kawasa, bisa jadi pamimpin.
    Malah semoga dgn sifat khas kesundaan kita yg bersahaja n jujur bisa memperbaiki bangsa ini.

  59. Sampurasun..!duluuur…! punten kasadayana ieu simkuring bade ngiring nimrung mugi-mugi we teu acan kaporotan ma’lum simkuring teh rorompokna tebih ti pajampangan palih kidul sukabumi! Muhun iraha atuh dulur-dulur baraya-baraya urang aya ngeureuteug dina manah hoyong jadi pamimpin. Sugan jeung sugan atuh upami nagara ieu nu mimpina tisundamah tiasa ngabeberesna pan nagara urang teh keur uruyudan, engal atuh gera hudangkeun atuh maung sunda ulah darepa wae geus waktuna ayeuna kedah di pimpin ku urang sunda hudaaang duluuur!

  60. hatur nuhun kang infona ka tampi mugia urang sunda tambih jaya .reueus sareng ngamumule
    ka budaya sareng bahasana .

  61. bisa jadi lebih dari 90 persen masayarakat jawa tengah tidak mempersoalkan dari suku mana pemimpin kita… mereka hanya ngerti kalau seroang pemimpin itu harus bijaksana… jika suku sunda ingin jadi pemimpin mulailah dengan menerima suku2 lain dengan iklas… dan ber adaptasi… bersikaplah bijaksana sehingga suku lain menganggap sunda bijak.. bukan ego sentris…

  62. eh itu omongan dijaga, tong kuma karep sorangan.
    Cari tau asaL usuL siapa gajahmada, turunan sumedang-cina…!!
    mun maraneh ngewa ka si gajahmada uLah disangkut pautkeun atuh ka urang jawa,.
    dasar otak ditaruh di dengkuL…!!

  63. Assalamu’alikum luurrr,…
    Kedah ayeuna indonesia teh di pimpin ku urang sunda kusabab kerajaan di sunda eta cikal bakal kerajaan anu aya di nusantara nyaeta kerajaan salakanagara nu aya di banteun,..
    Rajana nyaeta aki tirem,,…
    Hatur nuhun samemehna….

  64. Saya rasa,mau dari suku jawa,sunda,borneo,sulawesi,bali,papua,atau manapun asalkan ta’at,tunduk,dan patuh terhadap perintah agama Insyaallah Nusantara akan makmur

  65. Ceuk Doel Sumbang: “Si Kabayan teh urang Sunda, tapi urang Sunda ulah jadi Si Kabayan..”

  66. RAKYAT SUNDA ENGGEUS BOGA PAMINGPIN SORANGAN,TURUNAN LANGSUNG TI SRI BADUGA MAHARAJA PRABU SILIWANGI SAHA MANEHNA BUDAK ANGON,JADI TEU KUDU CAMPUR ADUKAN MITOLOGI JAWA KALAWAN MITOLOGI SUNDA , ….WEW

  67. intinya, kita itu harus saling menghargai sesama makhluk hidup/suku-suku bangsa lain,
    meskipun ada suku yang menurut banyak orang itu salah, kita itu jangan beranggapan itu salah, coba kita bantu untuk membenarkannya, karena dalam kebenaran tersimpan persaudaraan 🙂

    #baaya sadaya

  68. rakyat sunda tidak mengenal sekat antara yg nigrat,priyayi atanapi jalmi alit..
    pemimpin sund,,,nya urang2 sadayana salaku rahayat tatar sunda…

  69. pertanyaan ini sama saja artinya apakah Indonesia cuma Jawa saja..?? kenapa gak ada orang sulawesi yg jadi presiden atau papua atau juga kalimantan..?? pertanyaan nya tolong dikaji lagi. dan harus diingat INDONESIA bukan cuma JAWA saja. mungkin mereka lelah dengan bisnis mereka masing2 dan ga terpikirkan untuk jadi presiden..!!
    GOD BLESS INDONESIA