500 Guru Paud Peringati 103 Harjad Paguyuban Pasundan

13 August 2016 18:54 WIB
 
0
500 Guru Paud Peringati 103 Harjad Paguyuban Pasundan
500 Guru Paud Peringati 103 Harjad Paguyuban Pasundan

SUMEDANGONLINE: Lebih dari 500 guru yang tergabung dalam HIMPAUDI Kabupaten Sumedang mengikuti Gotra Sawala dengan tema Pola Pengasuhan Anak Usia Dini Berkarakter Kasundaan. Kegiatan tersebut merupakan rangkain dari memperingati Hari Jadi Paguyuban Pasundan yang ke-103, yang dipusatkan di Gedung KGS Kabupaten Sumedang, Sabtu (13/8).
Menurut Ketua Paguyuban Pasundan Kabupaten Sumedang, Asep Kurnia, salahsatu pertimbangan dipilihnya HIMPAUDI untuk diajak bekerjasama kali pertama dalam memperingati hari jadi Paguyuban Pasundan, karena ingin memulai pendidikan karakter dari tingkatan paling bawah sesuai dengan visi misi Paguyuban Pasundan untuk menghilangkan bodo dan kokoro.
“Naon pertimbanganna sareng guru-guru PAUD, naha teu sareng guru-guru SMA, naha teu sareng dosen-dosen. Urang ngawitan heula tinu paling handap, tinu masihan ajaran atikan ka anak-anak usia dini. Margi pami PAUD diperhatoskeun, lamun guru-guru PAUD diperhatikeun, Insyaallah baris kaluar generasi-generasi emas, generasi-generasi anu hebat. Teu acan diperhatoskeun oge, generasi-generasi hebatna tos kalaluar, eta ibu-ibu guru nembe ngaluarkeun elmuna satengah-satengah da dibayarna oge teu pati lancar. Ieu diperhatoskeun, sigana, sigana generasina bisa jadi generasi paling hebat. Lain saukur pikeun nyiptakeun generasi anu hebat wungkul, tapi oge nyiptekeun generasi anu paham kana nilai-nilai ka-Sunda-an dan Islam,” kata Asep Kurnia.
Sebagai tindak lanjut dari kegiatan itu, Paguyuban Pasundan Cabang Kabupaten Sumedang melakukan penandatanganan kerjasama dengan pengurus HIMPAUDI Kabupaten Sumedang dalam rangka turut serta membangun karakter ka-Sunda-an sejak dini.
Menurut pria yang kerap disapa Akur itu, Paguyuban Pasundan merasa hawatir dengan keadaan ki Sunda saat ini, yang seolah-olah tidak merasa bangga dengan budayanya sendiri. Salahsatunya dalam berbahasa Sunda, yang sering pabaliut.
“Danget ayeuna Paguyuban Pasundan ngaraos prihatin, kana nilai-nilai ka-Sunda-an ku urang sadayana oge geus teu pantos dimumule. Coba ayeuna urang bandungan nyarios-nyarios ayeuna di masyarakat, pabaliut,” tambahnya.
Untuk itu sebagai organisasi yang intens dalam masalah pendidikan selaras dengan visi Paguyuban Pasundan untuk menghilangkan Bodo. Maka, kata Akur, Paguyuban Pasundan, terpanggil untuk melakukan langkah-langkah nyata untuk kembali membangkitkan karakter-karakter Sunda, yang bisa kembali dibanggakan.
Disinggung apakah kegiatan yang dilakukan Paguyuban Pasundan, tidak hawatir akan dikait-kaitkan dengan Pilkada 2018. Akur memastikan, jika Paguyuban Pasundan merupakan organisasi indipenden yang didalamnya justru ada pengurus dari berbagai partai politik. Apalagi lanjut dia, keberedaan organisasi ini telah berdiri jauh sebelum adanya Pilkada.
“Pami aya patarosan ka palebah dinya, naha Paguyuban Pasundan di Sumedang nembe ayeuna, boa-boa mayunan Pilkada. Sanes, da sateuacan perjuangan kamerdakaan oge sateuacan aya Pilkada tos aya Paguyuban Pasundan mah. Ieu mah teu aya pakuat pakaitna sareng nu kararitu. Ieu mah ngan saukur pikeun ngamumule ajen inajen budaya Sunda,” tandasnya memastikan.***